Mengenang Hari Bersejarah

Standar

See my picture on this side my happy day on October 26, 2007. waktu itu moment nya gak terlalu melankolis kyk pernikahan2 org pada umumnya. Tangis2an Cuma ada sebentar, paling 1 menitan. Sisanya ketawa bahagia. Waktu itu A melafalkan ijab Qabul dengan lancarnya, kyk jalan tol… lancar abis. Gw bahkan sempet ketawa saking lucunya, klo gak inget hari itu pernikahan gw, mungkin gw udah ketawa lepas.

Dia tegang banget, konsentrasi penuh, gw bahkan bisa denger detak jantungnya. Dalam hati gw bwrsyukur, “untung bukan pihak cewe’ yg ngucapin Ijab-Qabul”. Ha…ha…ha… klo harus gw yang ngucapin, ribuan cewe’ muslim mungkin bakal mikir lebih banyak wat nikah. Thanks to Rasulullah tercinta atas Sunnahnya. Gw gak mikirin apa2.

Banyak temen gw yg bilang pernikahan gw kyk main-mainan, hari ini terjadi, besoknya status gw masih single lantaran gw yang kalem abis. Gak grogi, nervous, dan lainnya. Seringnya setiap gw ketemu mereka pertanyaan mereka Cuma satu: “emang loe udah siap Piet?”.

Yeah… jawabannya Cuma satu, MENIKAH ADALAH PILIHAN bukan masalah siap dan gak siap. Karena gw yakin sama A, dia bakal jadi Imam gw yang baik.

Keyakinan gw itu sebenarnya belakangan ini rada gw pertanyakan. Masalahnya bayangan tentang happy newlyweds yg sering gw khayalkan gak semuanya nyata. Shalat jama’ah kita bisa di hitung. A terlalu sering ninggalin shalat. Shalatnya bolong2. Dulu dia gak begitu, gw sampe sering nangis diam2 dikamar. Kita selalu dilimpahkan Rizki, Cuma karena gak banyak bersyukkur lewat jalan yg sudah ditentukan, materi itu sering hilang tak berbekas.

Rasanya aneh, gw yg selalu ngingetin dia utk selalu shalat, harusnya dia yg ngajakin gw selaku istrinya utk ngajakin shalat berjamaah. Gw tahu dia sibuk banget, gw juga mungkin gak bisa meluangkan waktu 5 menit utk menunaikan kewajiban gw, tapi gak setiap hari seperti itu.
Kadang gw berasa gak ngenal dia, dia yg skrg gampang marah, banyak nuntut, suka ngomel ttg hal sepele, susah diajak bicara. Rasanya dia sadar semua hal itu, buntutnya dia kelewat diam. Sama gw dia banyak diam, tapi sama org lain dia banyak omong.

Meskipun begitu gw tetap dan akan selalu Do’ain suami gw tercinta untuk bisa jadi lebih baik dan jadi Imam yg gw harapkan. Amien Yaa Rabbal Aalamieen…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s